• Beranda
  • Berita
  • Amankan Asian Games 2018, Pemerintah Siaga Antisipasi Karhutla di Provinsi Jambi

Amankan Asian Games 2018, Pemerintah Siaga Antisipasi Karhutla di Provinsi Jambi

 

Amankan Asian Games 2018, Pemerintah Siaga Antisipasi Karhutla di Provinsi Jambi

aguspkhl61

Jakarta, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Rabu, 22 Agustus 2018
Sebagai kesiapan Provinsi Jambi mengantisipasi bencana kebakaran hutan dan lahan (karhutla), KLHK bersama-sama Pemerintah Provinsi Jambi menyelenggarakan Apel Siaga Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan Lingkup Kehutanan, di Lapangan Manggala Agni Daops Kota Jambi, Provinsi Jambi (21/08/2018).

Dilatarbelakangi oleh kondisi pantauan hotspot tahun 2018 ini, dimana jumlah hotspot (titik panas) Provinsi Jambi selama 1 Januari s/d 21 Agustus 2018 berdasarkan pantauan Satelit NOAA sebanyak 61 hotspot, dengan luas terbakar sampai dengan 31 Juli 2018 sekitar 131, 92 hektar. Luas kebakaran tersebut mengalami kenaikan, jika dibandingkan dengan bulan Juli tahun lalu, yaitu sekitar 94 hektar.

"Melalui Apel Siaga ini, diharapkan Satgas akan lebih optimal dalam pencegahan, penanggulangan, dan penegakan hukum terhadap pelaku pembakaran hutan dan lahan, baik yang dilakukan oleh dunia usaha kehutanan, perkebunan, maupun oknum masyarakat, sehingga akan menimbulkan efek jera", tutur Raffles B. Panjaitan, Direktur Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan KLHK.

Sebagaimana diketahui, Pemerintah Provinsi Jambi telah menetapkan Status Siaga Darurat Bencana Asap Akibat Kebakaran Hutan dan Lahan Provinsi Jambi, melalui Keputusan Gubernur Jambi Nomor : 656 Tahun 2018, pada tanggal 18 Juli 2018.

aguspkhl62

"Tentunya dengan penetapan status siaga ini, penanganan karhutla di Provinsi Jambi lebih terintegrasi dan terkoordinir lebih baik dengan jalur komando yang ada di kabupaten/kota", lanjut Raffles.

Sehubungan dengan Indonesia sebagai tuan rumah ajang Olahraga Asian Games 2018, yang berpusat di Palembang dan Jakarta, menurut Raffles, upaya pengendalian karhutla di Provinsi Jambi, yang berdekatan dengan Provinsi Sumatera Selatan, harus menjadi prioritas.

"Sebagai provinsi tetangga, Provinsi Jambi harus turut mengamankan jalannya perhelatan akbar yang berlangsung dari tanggal 18 Agustus hingga 2 September mendatang”, tegasnya.

Dengan adanya Apel Siaga Karhutla di Provinsi Jambi ini, diharapkan dapat membangun kesiapsiagaan para pihak, dalam menyiapkan sumber daya manusia, dan sarana prasarana pengendalian karhutla.

"Kami juga minta agar seluruh dunia usaha kehutanan dan perkebunan, dapat membantu melakukan pemadaman, apabila terjadi kebakaran di lahan masyarakat di sekitar areal kerjanya", ujar Raffles.

Apel Siaga Lingkup Kehutanan Provinsi Jambi tahun 2018 ini di pimpin oleh Plt. Gubernur Jambi, dihadiri Kapolda Jambi, Danrem 042/Garuda Putih, Direktur Ops Polda Jambi selaku Wadansatgas Karhutla Provinsi Janbi, Para pejabat Lingkup Polda Jambi, para pejabat lingkup Korem 042/Garuda Putih, Direktur PKHL Ditjen PPI, KLHK, Kasubdit Sarpras Dit. PKHL Ditjen PPI KLHK, Kalak BPBD Privinsi Jambi, Kadaops Manggala Agni lingkup Provinsi Jambi, pemegang usaha Bidang kehutanan dan para pejabat lingkup Dinas Kehutanan Prov. Jambi.

Apel diikuti lebih dari seratus personil yang berasal dari Manggala Agni, Brigdalkarhut Taman Nasional Berbak Sembilang, SPORC Brigade Harimau, Polhut Dinas Kehutanan Provinsi Jambi, RPK Sinar Mas Group dan RPK Petro Cina. Dalam kegiatan apel siaga tersebut, dirangkai dengan simulasi aksi pemadaman oleh Manggala Agni, dan pemeriksaan berbagai peralatan pemadaman.

aguspkhl63

aguspkhl64

membagi informasi ini: